Maklumat industri

Sejarah Topeng

2020-10-24
China adalah negara pertama di dunia yang menggunakan topeng.
Pada zaman kuno, untuk mengelakkan pencemaran debu dan nafas, orang-orang di mahkamah mula menutup mulut dan hidung mereka dengan selendang sutera.
Rekod "Mencius · Dari Rendah": "Xi Zi tidak bersih, maka semua orang menutup hidung dan berlalu.
Sangat tidak bersih untuk menutup hidung seseorang dengan tangan atau lengan baju, dan tidak mudah untuk melakukan perkara lain. Kemudian, beberapa orang menggunakan sehelai kain sutera untuk menutup hidung dan mulut mereka.
Dalam bukunya The Travels of Marco Polo, Marco Polo menceritakan pengalamannya tinggal di China selama tujuh belas tahun.
Salah seorang dari mereka berkata, "Di istana Dinasti Yuan, setiap orang yang menawarkan makanan menutup mulut dan hidungnya dengan kain sutera sehingga nafasnya tidak menyentuh makanannya."
Kain sutera yang menutup mulut dan hidung adalah topeng asli.

Pada awal abad ke-13, topeng hanya muncul di mahkamah Cina.
Untuk mengelakkan nafas mereka mencapai makanan maharaja, para pelayan menggunakan kain benang sutera dan emas untuk membuat topeng

Topeng mula digunakan dalam rawatan perubatan pada akhir abad ke-19.
Pakar patologi Jerman Lederch mula menasihati pekerja penjagaan kesihatan untuk menggunakan topeng kain kasa untuk mencegah jangkitan bakteria

Pada awal abad ke-20, topeng pertama kali menjadi keperluan dalam kehidupan awam.
Ketika selesema Sepanyol melanda dunia, membunuh sekitar 50 juta orang, orang biasa diminta untuk memakai topeng untuk melindungi diri dari virus.

Pada pertengahan dan akhir abad ke-20, topeng sering digunakan secara besar-besaran.
Topeng telah memainkan peranan penting dalam mencegah dan menyekat penyebaran kuman semasa beberapa wabak influenza dalam sejarah.

Pada bulan Mac 1897, Medici Jerman memperkenalkan kaedah menutup mulut dan hidung dengan kain kasa untuk mencegah serangan bakteria.
Kemudian, seseorang membuat topeng dengan enam lapisan kain kasa, yang dijahit ke kerah dan digunakan dengan membalikkannya untuk menutup mulut dan hidung.
Walau bagaimanapun, topeng harus dipegang sepanjang masa, yang sangat menyusahkan.
Kemudian seseorang datang dengan cara mengikat tali di telinga, dan ia menjadi topeng yang digunakan orang hari ini.

Pada tahun 1910, ketika wabak merebak di Harbin, China, Dr. Wu Liande, yang ketika itu timbalan pengawas Beiyang Army Medical College, mencipta "topeng Wu".

Pada tahun 2003, penggunaan dan mempopularkan topeng mencapai kemuncak baru. Wabak SARS hampir membuat topeng habis untuk sementara waktu. Terdapat barisan panjang di hadapan kedai ubat besar dan orang ramai bergegas membeli topeng.

Pada tahun 2009, setelah wabak "selesema burung" 2004, selesema H1N1 membawa pasukan topeng ke media berita dunia sekali lagi.

Kemunculan konsep bahaya udara PM2.5 pada tahun 2013 menarik perhatian orang ramai terhadap pencemaran udara, menjadikan topeng dan produk pelindung lain menjadi popular semasa hari-hari berjerebu.

Pada 7 Februari 2020, lebih daripada 30 pekerja perubatan dan sukarelawan di Pusat Pembasmian dan Pembekalan Hospital Gabungan Kedua Universiti Xi 'an Jiaotong membuat topeng menggunakan bahan seperti kain bukan tenunan dalam pembungkusan perubatan, kertas penyerap dan semburan lebur N95 tapisan kain untuk instrumen.